Best of the Best

Well, dalam rangka membahagiakan sahabat, izinkan aku menceritakan salah satu di antara para teman baikku.



Vania Sukma Putri Daniswara


Siapa sih yang gak kenal Vania? Itu lho yang gebs-nya (re: gebetan) banyaaak sekali :3 hahahaha bercanda ah. Vania adalah teman terbaik dari yang terbaik. *piye kui?* Yah, bisa disebut sahabat lah. Meskipun kami gak sebangku kalau di kelas, tapi kalau jajan atau ke mana-mana tetep bareng dong. Awal kenal Vania tuh pas daftar sekolah, terus dia nge-add akun facebook-ku, terus follow-follow-an twitter, dan aku juga lupa gimana caranya kita bisa akrab.


Vania kadang baik, kadang nyebelin. Tapi seringnya nyebelin -_- mbuh kae dipakani opo kok bisa nyebai gitu sih. Kalau ditanya serius, jawabnya sesuka udel. Piye ra mangkel?! -,- tapi asiknya dia tu easy going, enak diajak gosip, diajak narsis bareng, dan kebetulan kami punya kesamaan sifat yaitu *piiip*. Hampir setiap hari kami berhubungan (ini ambigu banget, tulung) semacam kontak-kontakan lah, lewat bbm, line, mention maupun dm. Kalau chatting-an gak pernah waras. Ada aja hal yang gak penting yang dijadiin bahan obrolan.


Van, jangan mumbul kepalanya.


Kami kalau hang out selalu cari tempat makan dengan harga yang amat sangat terjangkau. Maksimal ngeluarin uang 20 ribu + parkir lah. Irit tenan to? Ya iyalah :3

Ngelantur.


Intinya aku seneng punya sahabat kayak dia, yang sepemikiran dan sepenanggungan. Soalnya, kalau aku cerita lagi sebel sama siapa, dia sering bilang, “Tak kiro sing ngroso mung aku” --artinya Aku pikir yang merasa cuma aku. Gak ngerti kenapa pikiran kami sering nyambung gitu fufufu mungkin emang udah takdirnya kali ya.





Comments

Popular Posts