Bersakit-sakit Dahulu, Bersenang-senang Kemudian

Hai, bloggie! Aku datang dengan membawa cerita...


Sekarang lagi nganggur.
Ya gak nganggur juga sih, tapi semi-pengangguran lah. Jadi, aku menyempatkan diri untuk berbagi di sini. Ini kisah pahit-manisnya hidup seorang (calon) mahasiswi.

Sekarang aku udah resmi jadi alumni SMA Negeri 9 Yogyakarta. Seneeeeeng banget.. Tapi sedih juga, harus pisah sama temen-temen IPS yang gayeng dan gila. Kalau ditanya nilai Ujian Nasional? Hmmm.......... Parah abis-abisan. Karena katanya, soal ujiannya berstandar internasional! Gak paham banget deh ane, yang nasional aja belum tentu dapet bagus, eh, malah dikasih soal internasional. Gila kali tu menteri-_- dari 6 mapel yang diujikan, nilai yang paling hancur itu bahasa Inggris. Sedih banget, rasanya pengen ngulang lagi ujian bahasa Inggrisnya biar nilainya sesuai ekspektasi. Bisa banget diprediksi kalau nilai bahasa Inggrisku jatuh banget gara-gara LISTENING. Abisnya, pake aksen yang susah didenger sih. Rumornya sih pake Irish accent. Gue aja masih gak paham orang ngomong pake American atau British accent. Eh ini malah pake aksennya orang Irlandia-____- ya sudahlah, toh, sudah berlalu..

Sebelum UN kan udah dibuka tuh pendaftaran SNMPTN, terus aku daftar deh. Aku ambil jurusan Sosiologi UGM aja. Beberapa waktu setelah pendaftaran SNMPTN, aku agak nyesel sih gara-gara aku ambil sosiologi. Soalnya waktu itu kan masih labil banget, aku sampe berantem sama ibu. Aku bilang, aku pengennya Sastra Inggris (sebelum daftar SNMPTN, aku sempet minta izin ke ibu buat masuk sastra tapi ibu kaya gak ngizinin gitu). Yaudah kan udah terlanjur juga, akhirnya buat yang SBMPTN, aku mau ngisi Sastra Inggris sama Pariwisata. Tapi ibu masih kaya keberatan, soalnya ibu maunya aku kuliah akuntansi, tapi ibu tau sendiri lah kalo saingan di UGM ngeri banget, akhirnya akuntansinya buat swasta cadangan. Terus buat yang di UGM, ibu pengen aku ambil yang di fisipol gitu deh. Ribet amat yak :))
Nah, setelah itu kan Sekolah Vokasi UGM juga buka pendaftaran, ibu nyuruh aku ikut daftar tapi jurusannya terserah aku. Yaudah aku ambil bahasa Inggris deh soalnya aku kepengen banget jadi tour guide kan jalan-jalan terus wkwk. Yang SV-UGM itu pengumumannya duluan, sebelum pengumuman UN dan SNMPTN.

Aku cerita pait-paitnya dulu deh.

Pengumuman SV-UGM itu tanggal 17 Mei 2014, hari Sabtu. Aku bener-bener nungguin banget sampe waktu les aku gak konsen gara-gara buka webnya UGM terus. Setelah pulang les, aku baca PM bbm-nya temenku yang udah daftar vokasi. Dia masang status "Alhamdulillah diploma elins UGM blablabla" kurang lebih gitu. Nah kan, aku makin deg-degan. Aku buka webnya lewat hp sampe tangan gemetaran gak kuat ngetik. Pas dibuka............. "Maaf, Saudara belum diterima di Sekolah Vokasi UGM." Huaaaa sedih sekali rasanya, sampe nangis. Sampe aku mikir kalo aku gak punya kesempatan lagi buat masuk UGM wkwk bego banget ya, padahal masih ada pengumuman SNMPTN, pendaftaran SBMPTN dan UM UGM. Terus ibu nenangin aku, ibu bilang kalo ibu gak kecewa kalo aku gak lolos, masih ada pengumuman SNMPTN. Tapi kan aku juga gak bisa berharap banyak buat yang SNMPTN karena pendaftarnya se-nasional dan itu amat-sangat-banyak-sekali-banget, serta nilai raport-ku yang amat sangat pas-pasan. Di hari itu aku agak stress, cuma pengen diem di kamar ngurung diri, sampe makan aja dibawain ibu. Terus malemnya, sahabat aku, Vania, dateng ke rumahku sama pacarnya. Eh dia bawa roti bakar coklat yey senang sekali ada hiburan wkwk makasih ya :3 terus stress-ku lumayan terobati deh. Aku juga chat-chatan sama temen-temen IPS di grup kelas, mereka nyenengin banget bikin aku ketawa sampe lupa sama sedihku. Terus sejak saat itu aku ganti doanya sehabis sholat, jadi gini "Ya Allah, semoga aku bisa jadi mahasiswi UGM walau harus lewat SBMPTN atau UM" gitu gitu laah..


Tanggal 20 Mei 2014, pengumuman UN brooooo!!! Antara pasrah sama masih berharap ada keajaiban, masih berharap dapet 9 di mapel bahasa Inggris dan nilai sempurna di matematika... Tapi memang ya, kesempurnaan hanya milik Allah semata. Ternyata harapanku melenceng jauuuuuuuuh sekali. Alhamdulillah-nya ibu masih bisa senyum walaupun nilaiku cuma segitu :)


Sekarang yang manis-manis yaaah. Bukan bermaksud untuk sombong/pamer kok, serius. Cuma pengen berbagi aja, kalau hidup itu gak selamanya 'pahit' wkwk apasih.


27 Mei 2014
Paginya aku wisuda di Gedung Wanita deket UIN. Pagi-pagi udah nyalon, nyanggul, pokoknya rambutku diadhul-adhul sama mbak Ajeng (yang punya salon). As always, aku dateng ke suatu acara selalu telat. Sampe di sana, disambut sama Gopek, kita bareng gitu masuknya. Sama Pak Pramuka udah disuruh cepet, "Bil, cepet masuk, acaranya udah mulai!" panik lah aku. Mana pake jarik kan gak bisa lari-,- aku juga lepas kacamata waktu itu. Ya iyalah, kalo dipake ntar bulu mata palsu anti badai-nya nyangkut di frame hahaha. Aku bingung kan temen-temen IPS pada di mana, gak kelihatan apa-apa. Minus-ku yang hampir 4 dan harus lepas kacamata (softlens udah gak bisa dipake lagi) membuatku kelabakan. Akhirnya ketemu deh sama mereka. Terus kita ngikutin prosesi wisudanya. Wuaaaah seneng banget udah jadi alumnus :3 di tengah acara, udah pada sambat pengen antara pengen tau dan gak pengen tau hasil SNMPTN. Terus selesai acara wisuda, kita foto-foto deh lalu pulang. Nah, pas sampe rumah sekitar hampir jam 12an kurang dikiiit banget. Aku udah deg-degan parah, tapi aku juga udah berpikiran "Ah, palingan juga gak lolos". Aku lepas-lepas kebaya tapi sanggulnya masih nempel di kepala, terus udah jam 12 lewat. Gak sabar banget pengen tau hasilnya. Tapi sebelum buka web SNMPTN, aku buka twitter dulu. Di TL, akun @JurusanIPS udah nge-retweet tweet anak-anak IPS yang udah lolos. Semakin gak sabar... Terus... Aku buka web SNMPTN dan..... aku histeris. "Selamat, Anda dinyatakan lulus SNMPTN 2014 blablabla"

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

Cuma itu yang bisa aku ucapin sampe detik ini. Alhamdulillah... Gak disangka-sangka. Walau belum sepenuhnya resmi jadi mahasiswi UGM karena harus registrasi dan segala macem yang prosedurnya gak simple, tapi aku bangga bisa buktiin ke mereka-mereka yang pernah ngerendahin aku. Tapi aku harus tetep humble dan gak boleh sombong karena perjuanganku baru akan dimulai :)



Comments

Popular Posts